30 April 2013

Pengalaman Kena Induce dan Drip



Assalamu'alaikum...
Flashback story... Again and again. Kenapa sekarang baru nak cerita. Kenapa tak sebelum ni. Seperti pernah aku katakan. First baby membuatkan aku perlukan banyak masa untuk sesuaikan diri. Dan itu antara punca aku biarkan belog aku terbiar dan jarang ber'update sepanjang aku mengandung dan berpantang.

Right now, bila baca entri kengkawan pasal mengandung dan beranak. Aku ingin mengingati kembali that moment. Lagi-lagi sekarang. InsyaAllah... Aku cuba untuk flashback again.

Bila terbaca entri Puan Kutu about induce. Aku tetiba rasa takut nak beranak lagi bila mengingatkan saat-saat aku melahirkan Alia dengan cara kena induce dan drip.

Ceritanya begini... 16 Februari 2012, jam lebih kurang 5:30 petang. Tengah menonton tv. Tetiba pecah ketuban. Aku tak tau air apa sebenarnya... Ingatkan kencing. Sekali makin banyak. Apalagi mak pun bergegas bawak aku pergi klinik. Sampai di klinik. Aku kena seluk. Fuh! Sakit... Tapi kalau kita keraskan kaki ler. Kalau lambutkan... Tak jugak. Baru 1cm. Aku dikejarkan ke hospital dengan Ambulan. First time naik ambulan. Laju giler. Perut sakit takyah cakap ler.

Sampai di hospital... Sekali lagi aku diseluk. Still 1cm... Aku dimasukkan ubat untuk elakkan jangkitan kuman pada baby di bahagian tangan kanan... Setiap kali kencing atau buang air besar. Nurse mesti tanya kencing atau berak color apa... Kalau kencing color hijau atau najis color hitam. Mean... Baby dah makan tahi kat dalam perut. Risau betul aku dibuatnya. Tak dapat tidur woo.

Lepas tu pulak. Doktor suruh scan. Still ok. Check degupan jantung baby pun ok.
Pagi 17 Feb 2012... Aku sekali lagi diseluk... Still 1cm. Macam takde bukaan kata Dr. Naseem. Satu-satunya doktor dari luar negara di situ. Speaking london haishhh... Then, datang pulak Dr. Lee. Doktor pakar check aku. Rasa malu pun ada. Nasib baik check bahagian perut saja. Kemudian, Doktor Naseem bagitau yang aku still ok... Sebab air ketuban macam kurang keluar. So, still kena pantau. Kalau tak berhenti gak esoknya. Mean aku kena induce. Masa tu... Aku lansung tak rasa takut sebaliknya bersemangat sebab Dr. Naseem dan Dr. Lee tak putus-putus bagi semangat kat aku.

Pagi 18hb... Air ketuban still keluar. Sekali lagi aku kena seluk. Allah! Still 1cm. Nampaknya aku kena induce. Lebih kurang 10 pagi... Aku disumbatkan ubat dibahagian vagina untuk hasilkan kontraksi dan bukaan. Jam 1 petang. Aku kena seluk lagi. Alhamdulillah! 3cm bukaan. Mungkin ada peluang untuk beranak tanpa drip kata doktor. Tapi... Malangnya jam 6 petang. Still 3cm. Dr. Naseem kata aku mesti beranak jugak before jam 8 malam. Takut risikonya tinggi. Subhanallah! Dengan badan yang lemah... Aku dimasukkan ke bilik bersalin. Aku kena drip!!!!.... Ya Allah... Sakitnya, Tuhan saja yang tahu. Masa tu... Aku hanya mampu berserah.

Namun... Aku bersyukur. Dengan satu hembusan tak sampai 5 minit aku di bilik bersalin... Alia selamat dilahirkan. Aku bersyukur pada Allah. Alhamdulillah.

Tapi... 4 hari tau aku tak boleh angkat sendiri kesan dari drip. Sakitnya badan tak dapat aku bayangkan. Mungkin faktor aku kurang makan. Macam mana nak makan... Kalau hati risau...

Bila mengingatkannya kembali. Tetiba rasa takut. Namun, aku percaya... Allah lebih berhak mengatur segalanya. Yang penting jangan putus berdoa. Walaupun dengan cara apa sekalipun baby lahir. Ia adalah amanah dari Allah... Janganlah takut. Kejap jer tu rasa sakit. Hehe... Ayat saja nak sedapkan hati yer ^_^.

2 comments:

  1. tu jer la mampu..ayat nak sedapkan hati..sama la kita.haha

    takpe la kena induce pun,muni dh sedia.mana ada org bersalin yg tak sakit..pasrah dan redha jer la..yg paling penting semuanya selamat.

    ReplyDelete
  2. takut juga dgr kes akk ni.. yela, lain orang lain pengalamannya..
    YA Allah..moga 1hari nanti Allah permudahkan urusan saya..

    ReplyDelete